Blog Manajemen

Kumpulan berbagai artikel terkait manajemen

Belajar Melihat Perspektif

User Rating: 0 / 5

Star InactiveStar InactiveStar InactiveStar InactiveStar Inactive
 

Salah satu latihan yang disukai anak-anak di sekolah kami adalah latihan perspektif. Ada sebuah gunungan di tengah-tengah meja yang membuat seorang anak yang duduk di satu sisi hanya bisa melihat benda-benda yang tampak di depan gunung yang menghadap ke dirinya.

Ketika ditanya guru, apa saja yang bisa ia lihat dari sisinya sambil duduk, anak-anak menyebut semua benda yang tampak di depannya dengan baik. Di situ tampak seekor kambing, pohon kelapa dan sebuah mobil. “Sekarang, bisakah engkau melihat yang aku lihat dari sini?” tanya bu guru yang duduk di sisi seberang. Anak itu menggelengkan kepalanya.

Mereka lalu bertukar tempat duduk. Anak itu tersenyum. Ia lalu menyebut apa saja yang ia lihat dari sisi belakang gunung. “Seekor burung hantu, tulang tengkorak, pohon cemara dan ada orang.” ujarnya.

Sekarang, bisakah engkau melihat apa yang aku lihat dari sini?” tanya bu guru. Anak itu mengangguk-anggukan kepala . “Ya!” ujarnya mantap. “Seekor kambing, pohon kelapa dan sebuah mobil.” Ia lalu menyebutkan semua benda yang ada di atas meja, baik yang hanya bisa dilihat dari sisinya maupun dari sisi yang dilihat gurunya.

Belajar “Melihat”

Berulangkali saya mengatakan, perubahan tidak mungkin bisa dilakukan selama manusia gagal diajak melihat. Silahkan mengadah ke langit. Anda bisa saja berujar, “langit berwarna biru.” Teman di sebelah Anda enggan menoleh ke atas, ia hanya berujar pendek, “tak biru lagi.” Atau “tak semuanya biru”, “hanya sebagian biru,” bahkan “tak sama birunya.”

Sudah hampir pasti setiap perubahan selalu menimbulkan guncangan, atau bahkan mendorong orang melakukan demo. Begitu ada yang berubah, manusia Indonesia belakangan ini menjadi lebih ekspresif dan reaktif.

Seorang diplomat asing yang senang melihat demokrasi di Indonesia berujar, “Di negara saya, orang berpikir dulu, lalu mengambil tema dan turun ke jalan. Di Indonesia, begitu bangun tidur, orang punya kecenderungan berbicara dan mengajak orang lain berdemo.

Untuk apa berdemo kalau suara satu orang saja bisa didengar? Jawabnya jelas, untuk menimbulkan perhatian. Bahkan bisa juga untuk mengancam. Tetapi benarkah demo selalu dilakukan untuk kebaikan banyak orang dan demi perubahan yang lebih baik?

Di UI saya pernah menerima petisi dari satu kelas mahasiswa S3 yang minta jadwal ujian preliminary ditunda satu bulan. Ujian itu sebelumnya tak pernah ada karena program studi sebelumnya diurus mereka yang tidak pernah sekolah doktor berbasiskan kuliah.

Begitu ditata ulang dan diperbaiki, tentu para mahasiswa itu “kegerahan”. Namun setelah saya susuri, ternyata penyebabnya hanya 1 orang yang takut tidak bisa mendapat nilai bagus.

Saya pun memanggil mereka satu persatu dan memisahkan “alang-alang dari padinya“. Akhirnya sumbernya ditemukan. Satu orang yang gelisah telah memprovokasi orang-orang yang siap ujian. Orang-orang baik yang siap mengikuti ujian ternyata kalah mengikuti kehendak satu orang yang paling lemah.

Setelah diajak berdialog, orang yang paling aktif dan galak menentang jadwal ujian secara beramai-ramai ternyata adalah orang paling cengeng ketika dihadapi seorang diri. Sejak saat itu saya menerapkan peraturan, dilarang mengajukan protes beramai-ramai, sebab suara satu orang pun pasti didengar.

Saya memberikan nomor telepon saya kepada seluruh mahasiswa dan mereka boleh protes apa saja. Syaratnya hanya satu: jadilah pemberani yang terbuka. Saya pun wajib mendengarkan dan mencarikan jalan untuk masa depan mereka. Tidak sulit bukan? Tetapi masalahnya, masalah satu orang seringkali dipaksakan menjadi masalah banyak orang dan ini tentu keliru.

Tapi yang jauh lebih penting dari semua itu adalah biasakan melatih orang melihat perspektif. Tugas pemimpin yang bersungguh-sungguh melakukan perubahan adalah mengajak orang lain mampu melihat apa yang ia lihat.

Membukakan mata jauh sebelum sebuah perubahan digulirkan. Orang harus diajak melihat perspektif-perspektif baru sehingga ketika satu pintu tertutup mereka bisa "melihat" pintu-pintu lain yang terbuka.

Jokowi tentu bisa mengubah Jakarta dengan ketulusan dan kejujurannya. Juga Prabowo bisa saja membukakan mata para penegak Hukum di Malaysia bahwa Wilfrida, TKI yang terancam hukuman mati adalah korban woman trafficking yang pantas dibebaskan dari ancaman hukuman mati.

Tetapi untuk memperbaiki perspektif tentang perbedaan keyakinan yang belakangan tumbuh tajam di negeri ini, semua guru harus berani turun melatih anak-anak didiknya melihat Indonesia dari perspektif yang berbeda-beda. Ini kalau kita masih ingin hidup dalam bingkai NKRI dan Pancasila.

Indonesia adalah sebuah bangsa yang besar, yang terlalu sempit bila dilihat dari satu titik yang dapat bertentangan warnanya dengan titik warna lainnya. Agama atau keyakinan adalah sesuatu begitu agung dan mulia yang mengisi kehidupan manusia dunia-akhirat bagi bangsa ini.

Namun, ia menjadi sangat kecil bila diselewengkan manusia-manusia luka batin yang mempunyai aneka kepentingan dengan isu-isu SARA. Agama tak hanya bisa dilihat dari satu ayat dari sebuah surat untuk membenarkan perilaku-perilaku buruk bertentangan dengan ajaran pokok yang mengajarkan toleransi, kebaikan, dan saling menyayangi.

Indonesia sendiri tengah menghadapi goncangan-goncangan perubahan yang tak pernah berhenti. Dalam goncangan-goncangan itu, kedamaian, dan kesejahteraan hanya bisa dicapai kalau orang yang datang dengan perspektif yang berbeda-beda mau melihat, mendengar, dan membuka pikiran-pikirannya terhadap kesulitan orang lain.

Hari ini di sini kita menjadi mayoritas, esok saat berkelana dan hijrah kita bisa menjadi minoritas yang terasing. Saat itulah kita merasakan, betapa pentingnya arti dukungan dan bantuan orang lain. Tapi itulah awal dari perubahan yang lebih baik: biasa melihat dari sudut yang berbeda.

Ayo latih diri melihat dari titik yang berbeda dan biasa menerima perbedaan sebagai sebuah kekuatan.

Logo Integra eTraining dari PT. Integra Solusi Dinamika

Integra eTraining - Pelatihan Online Pertama di Indonesia
Integra eTraining merupakan subsidiary company dari PT. Integra Solusi Dinamika.

PT. INTEGRA SOLUSI DINAMIKA

Head Office : Graha Pena suite 1608, Jln. A. Yani no. 88, Surabaya 60234.
Operational : Jln. Kap. Suwandak no. 143, Lumajang 67313

SMS / WhatsApp : 0888 0498 4828
LINE ID : etraining.space
Email : marketing@etraining.space

Jam kerja : senin s/d jumat, pkl. 08.00 s/d 16.00 WIB.

Secured & Verified by :

Comodo Ltd. Secure Site

© 2012 - 2017 PT Integra Solusi Dinamika. All Rights Reserved.